:: Nama ::
Mohd Kamil Bin Ab Halim
:: Aktivis ::
GPTD, IOA, PPIK
:: Status ::
Engineering Student in Korea
:: Asal ::
Bachok, Kelantan
:: Birthday ::
10 Ogos 1987
:: Email ::
jundu_may@yahoo.com
:: Phone Number ::
010-7557-5799




Buy text link



AWARD BY MAJALAH DARA






Terima kasih editor majalah Dara.com !
Syukur, Alhamdulillah.



GROUP JUNDUMAY


Google Groups
Subscribe to Group Jundumay
Enter Your Email:

Visit this group

177 Members Now !

DIARI HIDUPKU



|+| Program |+|


ARCHIVED ARTICLES



|+| Archives |+|



TITIPAN KASIH






FOLLOW ME





VISITORS



Topblogs @ iLuvislam


Ukhwah.com :: Top Blog


Pewaris.Net's Top Blogs







rss feed




Friday, April 26, 2013

Berhentilah Menjadi Gelas



" Kenapa kau selalu murung, Nak? Bukankah banyak hal yang indah di dunia ini? Ke mana perginya wajah kesyukuranmu? ", tanya Sang Guru.

" Guru, kebelakangan ini hidup saya diselubungi berbagai masalah. Masalah datang seperti tiada penghujungnya ", jawab seorang anak muda.

" Nak, ambil segelas air dan dua genggam garam. Bawa kemari. Biar kuperbaiki suasana hatimu itu ", arah Sang Guru sambil menghadiahkan seukir senyuman buatnya.

Si anak muda pun berlalu pergi bagi memenuhi permintaan gurunya itu, lalu kembali lagi membawa gelas dan garam sebagaimana yang dipinta.

" Nak, masukkan segenggam garam itu ke dalam gelas yang berisi air.
Setelah itu, minumlah airnya sedikit ", kata Sang Guru.

" Uwekk. Masinnya ! ",
wajahnya kini merengis menahan rasa masin air garam itu.

Sang Guru tersenyum kecil memerhatikan gelagat anak muda itu.

" Sabar Nak. Sekarang tebarkan garam yang masih berbaki itu ke dalam sungai pula, dan cuba minum airnya ", arah
Sang Guru sambil mencari batu untuk didudukinya.

Si anak muda itu pun menangkupkan kedua tangannya, mengambil air sungai, lalu meneguknya.

" Bagaimana rasanya? ", soal Sang Guru.

" Alhamdulillah, segar. Segar sekali. Tiada rasa masin sedikitpun ", kata si anak muda itu bersungguh-sungguh.

" Nak, Itulah hakikat sebuah kehidupan. Segala masalah dalam hidup ini hanyalah seperti segenggam garam. Tidak kurang, tidak lebih. Hanya segenggam garam "
, si anak muda itu terdiam mendengarkannya.

" Tetapi Nak, rasa 'masin' dari penderitaan yang kau alami itu, sangat bergantung kepada besarnya hati yang menampungnya.
Jadi, supaya tidak merasa menderita, berhentilah menjadi gelas. Jadikanlah hatimu sebesar sungai itu. Nescaya kau akan sentiasa tenang ", sambung Sang Guru sebelum berlalu pergi.

Jadikanlah hatimu sebesar sungai itu. Nescaya kau akan sentiasa tenang !


PENSIL YANG BERWARNA DENDAM



Jika yang disuruh pilih, ukurannya adalah memberi maaf, maka kemaafan itu boleh diberikan.

Andai yang disuruh pilih, hitungannya adalah memohon maaf, maka kemaafan itu juga boleh dipohon.

Tetapi jika yang disuruh pilih, ketentuannya adalah dendam, maka selama-lamanya sudah pasti keburukan yang menjadi ketentuannya.

Mengapa terlalu sukar untuk memberi kemaafan kepada orang lain? Mengapa merelakan diri diselubungi dendam yang tidak pernah padam?

Sedarlah, setiap orang ada kelemahan dan kekurangannya. Mungkin hari ini hari kita. Apakah kita jamin yang kita tidak akan melakukan salah dan silap?

Ingatlah bahawa semua yang terjadi ini hakikatnya adalah dari Allah jua. Dia mahu melihat apakah kita dapat menerima masalah itu dengan sebaik-baiknya ataupun tidak.

Namun, jika kita tetap tidak mahu memaafkan kesilapan orang, tiada apa-apa keuntungan darinya. Yang tinggal hanyalah sebuah kehidupan yang serba tidak tenang.

Sabda Rasulullah s.a.w : "Sebaik-baik manusia adalah orang yang lambat marahnya dan segera pula reda apabila sudah marah dan sejahat-jahat manusia adalah orang yang lekas marahnya dan lambat pula reda marahnya itu"

Adakah anda sejahat-jahat manusia?


DEMI SEBUAH BAHAGIA



Mengapa harus kita segera menjadi pemaaf?

Kerana kita adalah hamba yang mendambakan maaf dan keampunan dariNya.

Kita hamba yang tak punyai apa-apa, sering melakukan dosa dan kurang pula tunduk taatnya. Maafkanlah manusia, agar Dia maafkan kita.

Oh Allah, sebelum kulelapkan mata ini, ku maafkan ayah dan ibuku atas kesilapan dan kekurangan diri mereka.

Ku maafkan setiap salah dan silap sahabat-sahabatku. Ku maafkan setiap manusia yang berkata buruk di depan dan di belakangku.

Semata-mata kerana aku dambakan keampunanMu.

Siapa aku untuk berdendam sesama hamba, kerana al-Muntaqim, hanyalah Engkau, Tuhan Yang Esa lagi Perkasa.

Maafkan aku, hamba yang berdosa.

Moga ada sinar bahagia, di hari muka.




Sunday, January 27, 2013

Biar Buta Mata, Jangan Buta Hati


Suatu hari seorang anak dan ayahnya sedang duduk berbincang-bincang ditepi sungai. Kata ayah kepada anaknya, "Lihatlah anakku, air begitu penting dalam kehidupan ini, tanpa air kita semua akan mati."

Perbualan tersebut didengari oleh seekor ikan kecil dari bawah permukaan air, lalu ia terus menjadi gelisah dan ingin tahu apakah air itu, yang dikatakan begitu penting dalam kehidupan ini.

Ikan kecil itu pun berenang dari hulu sampai ke hilir sungai sambil bertanya kepada setiap ikan yang ditemuinya.

"Hai, tahukah kamu dimana air itu? Aku telah mendengar percakapan manusia bahawa tanpa air kehidupan akan mati."

Ternyata semua ikan tidak mengetahui dimana air itu berada, si ikan kecil mulai gelisah, lalu ia berenang menuju ke mata air untuk bertemu dengan ikan sepuh yang sudah berpengalaman.

Lantas ia mengajukan soalan yang serupa kepada ikan sepuh itu.

"Dimanakah air itu?"

Maka jawab ikan sepuh, "Tak usah gelisah anakku, air itu telah mengelilingimu, sehinggakan kamu tidak menyedari kehadirannya. Memang benar, tanpa air kita semua akan mati."

Manusia kadang-kadang mengalami situasi seperti si ikan kecil ini, mencari kesana kemari tentang erti kehidupan dan kebahagiaan, padahal mereka sedang menjalaninya.

Mereka diberikan oleh Allah mata tetapi tidak mahu melihat, mereka diberikan telinga tetapi tidak mahu mendengar, mereka diberikan hati tapi bak kata pepatah Melayu, 'ikut hati mati, ikut rasa binasa'.

Mereka leka dan telah dilupakan oleh khayalan dunia yang sementara ini. Jauh sekali untuk bersyukur dengan apa yang sedia ada.


THE COLOR OF PARADISE


Click Here to Watch it !

Semalam saya sempat menonton filem The Color of Paradise. Pertama kali menontonnya, saya sebak. Duhai, ini sebuah filem yang terlalu hebat. Jauh lebih baik berbanding filem yang memenangi anugerah Oscar yang lain.

Filem ini dibuka dalam layar gelap, yang kedengaran hanyalah suara. Suara si guru yang meminta si murid mengenal pita kaset kepunyaan mereka masing-masing.

Adegan pembukaan filem ini mengajak kita memahami dunia gelap yang dialami oleh orang buta, Mohammad yang berlatar belakangkan kehidupan kanak-kanak yang murni dan hidup tanpa prasangka.

Bukan kesan melankolik mahupun luapan emosi yang melatari filem ini. Tetapi ianya didasari oleh dunia yang gelap dan penuh warna, keterasingan dan keakraban, juga kekecewaan dan kegembiraan dalam sebuah kehidupan.

Meskipun berdepan konflik dengan ayahnya, ekspresi ketabahan dan kesabaran yang ditunjukkan oleh Mohammad telah memberikan kekuatan tersendiri kepada filem ini.

Perasaan terasing, kecewa dan penderitaannya diluahkan dan ditangisi oleh Mohamad kepada tukang kayu yang juga buta yang lebih memahami perasaan insan senasib dengannya dalam adegan yang cukup menyayat hati.

Saya begitu terkesan apabila melihat telatahnya yang cuba merasa tiupan angin, menyentuh dedaun dan air, menghembus bebunga, malah menyentuh pipi neneknya serta adik-adiknya.

Matanya buta tetapi dia cuba melihat semua itu dengan sentuhan dan rasa.

Tanpa perlu pesanan moral yang begitu mengajar, filem ini secara sensitif dan bijaksana mengajak kita untuk berkongsi erti kehidupan yang sebenarnya. Sebenarnya, masih ramai lagi insan yang tidak senasib dengan kita.

Bersyukurlah.

Apabila memandang dunia, pandanglah ke bawah. Bukan ke atas !


ERTI SYUKUR


Ketika Saidina Umar al-Khattab mengerjakan tawaf, beliau terdengar doa seorang lelaki, "Ya Allah masukkanlah aku dalam kumpulan orang yang sedikit."

Terkedu juga Amirul Mukminin dengan doa yang agak ganjil itu. Biasanya manusia suka kepada kumpulan ramai. Jika pengikut ramai lagi hebat, kukuh dan gah kita tetapi lain halnya dengan lelaki ini.

Apabila ditanya, rupa-rupanya lelaki itu menjelaskan: "Tidakkah tuan membaca di dalam Al-Quran, Allah berfirman bahawa sedikit sahaja di kalangan ummatNya yang bersyukur."

Tersenyum Saidina Umar.

Sangat ramai di kalangan manusia kini sibuk berfikir bagaimana hendak memenuhi setiap impian yang diidamkan. Sebaliknya terlalu sedikit pula yang berfikir bagaimana hendak bersyukur dan berterima kasih kepada Allah dengan apa yang telah dimiliki.

Hakikatnya, dunia ini sudah dibanjiri oleh lautan manusia yang buta hati.

Tepuk dada, tanyalah diri sendiri.

Adakah kita seorang yang bersyukur?




Next Page


Blogdrive