:: Nama ::
Mohd Kamil Bin Ab Halim
:: Aktivis ::
GPTD, IOA, PPIK
:: Status ::
Engineering Student in Korea
:: Asal ::
Bachok, Kelantan
:: Birthday ::
10 Ogos 1987
:: Email ::
jundu_may@yahoo.com
:: Phone Number ::
010-7557-5799




Buy text link



AWARD BY MAJALAH DARA






Terima kasih editor majalah Dara.com !
Syukur, Alhamdulillah.



GROUP JUNDUMAY


Google Groups
Subscribe to Group Jundumay
Enter Your Email:

Visit this group

177 Members Now !

DIARI HIDUPKU



|+| Program |+|


ARCHIVED ARTICLES



|+| Archives |+|



TITIPAN KASIH






FOLLOW ME





VISITORS



Topblogs @ iLuvislam


Ukhwah.com :: Top Blog


Pewaris.Net's Top Blogs







rss feed




Thursday, September 27, 2012

Ibu Melahirkan Seorang "Raja"


Sudah beberapa hari ia pergi. Terasa baru sebentar bersama. Teringat ketika pertama kali menemuinya di tengah-tengah jalan. Terkapai-kapai lemas di daratan. Burung ini tidaklah sesempurna mana. Kakinya tempang dan sayapnya pula patah.

Ketika membawanya pulang ke rumah, ia 'menangis' sambil mematuk-matuk tangan saya. Di atas sana kelihatan ibunya yang sedang mengiringi pergerakan saya. Saya memahami perasaan si ibu ketika itu.

Tidak sama sekali saya mahu memisahkan antara mereka berdua. Namun, apakan daya...

Hari berganti senja, tiada apa yang mampu saya lakukan untuk membolehkannya terbang. Hanya sekadar menyempurnakan rukun hidupnya untuk ia terus hidup.

Suatu pagi, burung tersebut tiada di dalam sangkarnya. Saya ke halaman rumah mengintai di celah-celah dedaunan. Ternyata saya menjumpainya dalam keadaan yang sangat menyanyat hati. Sayapnya berlumuran darah, mungkin disebabkan terlalu banyak bergerak.

Yang peliknya, kelihatan kelibat dua ekor burung lain sedang bertenggek berhampirannya. Barulah saya sedar, rupa-rupanya ia keluar untuk berjumpa dengan ibu dan ayahnya.

Sungguh utuh ikatan kasih sayang antara mereka, sesegar darah merah yang mengalir di sayapnya !


 

AIR MATA KERINDUAN

" Syamim. Apsal budak tu menangis ek? ", saya memohon kepastian darinya.

" Entah. Aku rasa dia cari mak dia la ", ringkas sahaja jawapannya.

" Ermm. Aku rasa camtu gak. Mana mak dia ek? Tak sayang anak ke? ", saya bermonolog sendirian.


" Kita tunggu jer la kat sini. Tak sedap hati ni ", pelawaanku disambut dengan senyuman oleh Syamim.

Kanak-kanak itu terus menyusun langkah longlai. Bergenang air mata jernih di kelopak matanya. Mulut comelnya meraung memanggil ibunya. Kami masih teragak-agak untuk bertindak, sekadar memerhatikannya dari jauh.

Selang beberapa minit, kelihatan sebuah kereta berhenti di birai jalan dan mengambil kanak-kanak tersebut. Kami bertambah kaget melihatnya.

" Siapa? Apa hubungannya dengan kanak-kanak itu? Atau penculik ! ", bermacam-macam persoalan menerjah fikiran.

Belum pun sempat kereta bergerak, tiba-tiba muncul pula seorang perempuan mengetuk cermin tingkap kereta tersebut dan mengambil kanak-kanak itu. Kini, barulah saya faham kisah yang sebenarnya. Alhamdulillah.

Berulang kali ibu mencium pipi anaknya, seperti sudah bertahun-tahun berpisah. Ketika melihat dakapan sayu antara mak dan anaknya itu,
fikiran saya mula menerawang jauh.

" Apa khabar bonda di sana? "


SAYANG MAK, SAYANG AYAH


Selang beberapa jam selepas itu, peristiwa tersebut kembali mencengkam fikiran. Memori lampau kembali menggamit hiba. Saya menginsafi ketelanjuran kata yang pernah saya lakukan terhadap seorang ibu, meskipun hanya di dalam hati.

Mungkin tempias nafsu amarah yang membuak-buak, ditambah diri yang punyai ego tersendiri, tanpa disedari sebenarnya kita telah banyak melukakan hati ibu dan ayah. Tetapi hanya disebabkan mereka itu ibu, kita dimaafkan.

Kita sering melihat gambar-gambar dan cerita bagaimana pengorbanan besar yang dimainkan oleh setiap ibubapa demi kebaikan dan kesenangan anaknya di dunia dan akhirat.

Namun itu adalah satu perkara biasa dan sudah tentu menjadi lumrah hidup !


Ada suatu perkara lagi yang kita sering abaikan iaitu pengorbanan anak-anak terhadap ibubapanya.

Kita selalu mendambakan pengorbanan dan kasih sayang yang secukupnya daripada ibu dan ayah. Tetapi sudah cukupkah pengorbanan yang telah kita lakukan ke atas mereka?

Saya tidak memerlukan jawapan bagi kesemua persoalan di atas. Saya cuma mahu mengajak sahabat-sahabat semua supaya berfikir dan mengilhamkan sebuah kesedaran yang lebih kreatif untuk diri sendiri.

Ibu umpama lilin yang membakar diri. Dalam hidup saya, ibubapa umpama permata. Jika mereka hendakkan bulan, saya akan tembak bulan itu. Meskipun saya sedar, saya tidak akan berjaya.

Jika mereka mahukan kasih sayang, saya akan berikan kasih sayang itu. Meskipun saya sedar, kasih sayang yang saya berikan hanyalah setitik daripada selautan kasih sayang mereka !

Sudahkah kita membalas segala jasa mereka sementara mereka masih hidup?

Jika ibu melahirkan seorang raja, adakah raja itu anda?

Fikir-fikir dan renungkanlah...



Wednesday, March 31, 2010

Si Kecil Yang Rajin



Di antara pelajaran terbesar yang mampu dipelajari di dalam dunia kecemerlangan dan kejayaan adalah kehidupan haiwan yang bernama semut. Semut akan selalu berusaha secara berulang-ulang dan terus menerus, sampai ia berhasil menggapai tujuan yang diinginkan.

Ia merangkak di sebuah pohon, lalu jatuh kemudian merangkak kembali ke atas pohon, lalu terjatuh lagi, namun ia tetap terus berusaha sampai akhirnya ia berhasil naik ke atas pohon yang diinginkan dan mendapatkan apa yang dicari tanpa pernah merasa lelah dan bosan.

Jika perjalanannya terhalang oleh sesuatu, maka ia akan berusaha bergerak ke arah kiri dan kanan, namun jika jalan tersebut masih buntu, maka ia akan berhenti sebentar, kemudian kembali lagi dengan sebuah tenaga yang jauh lebih kuat berbanding yang pertama.

Semut memiliki kekuatan yang luar biasa di dalam merealisasikan tekadnya untuk meraih apa yang diinginkan. Ia tidak pernah memiliki rasa bosan dan putus asa. Inilah sebabnya kenapa haiwan ini dijadikan contoh simulasi di dalam penyampaian kuliah motivasi kerana semangatnya yang kuat dan tidak pernah mengenal erti putus asa.


KECERDIKAN

Semut terkenal memiliki kecerdikan luar biasa di dalam usahanya mendapatkan apa yang diinginkan. Seseorang yang selalu meneliti kehidupan haiwan kecil ini, pasti merasa kagum dengan kegeligaannya. 

Contohnya, jika jalannya dihalangi oleh genangan air yang tidak boleh dilewati, maka ia bersama kawan-kawannya saling bergandingan bahu membentuk sebuah jambatan. Jika semut-semut yang lain sudah menyeberang, maka semut-semut yang membentuk jambatan tersebut merapat ke tepi.

Maha suci Zat yang telah memberikan kepada tiap-tiap sesuatu bentuk kejadiannya, kemudian membekalkannya dengan akal, naluri dan kudrat alamiyah untuk kelangsungan hidupnya masing-masing !




Jika seekor semut menemui sepotong daging atau kaki belalang, ia akan pulang ke tempat tinggalnya dan memanggil kawan-kawannya yang lain untuk bersama-sama membawa makanan yang ditemui itu.

Semut memiliki sifat kesungguhan dan kesabaran luar biasa yang dapat menjadi pelajaran bagi orang yang ingin meraih kejayaan. Bahkan seandainya anda meletakkan sebuah batu di tengah-tengah jalan yang dilalui oleh gerombolan semut, mereka akan berhenti, namun sesekali tidak akan berbalik ke arah belakang.

Akan tetapi ia akan tetap menunggu atau berusaha menaiki batu yang anda letakkan di situ atau berusaha melalui celah-celah yang ada di kiri dan kanan batu untuk mencari jalan alternatif lain.



SEMUT YANG TABAH




Suatu ketika, diceritakan kisah seorang Arab badwi yang  bermusafir untuk sebuah keperluan. Ketika ia merasa sangat letih, kepenatan dan merasa putus asa, maka ia lantas duduk dan berfikir untuk kembali ke tempat asalnya.

Tiba-tiba, ia melihat seekor semut yang merangkak naik ke atas batu besar, lalu semut tersebut jatuh ke bawah dan kemudian merangkak lagi dan jatuh lagi.

Peristiwa tersebut berlaku berulang kali, namun si semut tetap berusaha dan berusaha, hingga akhirnya ia berhasil sampai ke atas batu besar tersebut.

Melihat keanehan kejadian tersebut, orang Arab badwi tersebut berkata dalam hatinya, "Saya seharusnya lebih pantas untuk bersabar dan berusaha keras daripada semut tersebut."

Lalu ia pun meneruskan perjalanannya kembali, hingga akhirnya ia pun sampai ke tempat tujuan yang diinginkan, lalu ia berkata,  

"Cari dan usaha, jangan pernah berkeluh kesah dan bosan dari usaha meraih apa yang kamu inginkan. Kerana penyakit bagi orang yang ingin mencari dan meraih sesuatu adalah rasa bosan."

Sesungguhnya di dalam kehidupan semut terdapat pelajaran dan tauladan bagi orang-orang yang berakal, iaitu kesungguhan, kesabaran, tekad kuat, sikap pantang menyerah dan berusaha tanpa mengenal kata lelah dan bosan.

Bagaimana dengan anda semua?


Kamil Halim



Previous Page Next Page


Blogdrive